AKANKAH HILAL SYAWAL 1439 H/2018 M DAPAT DIRUKYAT?

Kabar UPI

Dr. Judhistira Aria Utama, M.Si.1
Laboratorium Bumi dan Antariksa
Departemen Pendidikan Fisika, Fakultas Pendidikan MIPA, Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung Anggota Tim Perumus Naskah Akademik Kriteria Imkan Rukyat & Bergiat di Konsorsium Rukyat Hilal Hakiki (KRHH)
Ferry Mukharradi Simatupang, M.Si.
Program Studi Astronomi, Fakultas MIPA, Institut Teknologi Bandung (ITB)
Jika merujuk pangkalan data The Islamic Crescent Observation Project (ICOP) yang mendokumentasikan kegiatan pengamatan hilal (fase Bulan sabit pertama pascakonjungsi yang wujud setelah terbenamnya Matahari) di seluruh dunia dalam kurun waktu 1859 hingga 2000, dapat dijumpai satu kondisi yang menyerupai situasi yang akan dihadapi para pemburu hilal di Indonesia pada Kamis petang, 14 Juni 2018 yang akan datang. Data tersebut berupa laporan keberhasilan mengamati hilal secara kasat mata (mata telanjang) oleh Isiaq dari lokasi di dekat khatulistiwa (60 30’ Lintang Utara, 30 24’ Bujur Timur) pada 31 Juli 2000 silam. Pada waktu terbaik (best time) pengamatan kala itu, umur Bulan sejak fase Bulan mati atau konjungsi adalah 16,8 jam (sementara di Lhok Nga NAD, dengan koordinat 50 28’ Lintang Utara, 950 15’ Bujur Timur, pada 14 Juni 2018 nanti sebesar 16,6 jam), lama Bulan di atas ufuk 36 menit (Lhok Nga, 37 menit), beda tinggi Matahari – Bulan 8,40 (Lhok Nga, 8,60), dan elongasi 8,60 (Lhok Nga, 9,20). Kemiripan parameter-parameter Bulan dalam kasus hilal penentu awal Syawal 1439 H dengan yang pernah terjadi dalam kasus di atas, memberikan optimisme tersendiri bahwa umat Muslim Indonesia akan mengakhiri Ramadan dan menyongsong fajar Syawal tahun ini secara serentak.

Dari kalkulasi (hisab) astronomis, fase Bulan mati akan terjadi pada Kamis 14 Juni 2018 pukul 02:44 WIB (= 03:44 WITA, 04:44 WIT). Aktivitas mengamati (rukyat) hilal akan dilakukan pada petang hari yang sama, tidak lama setelah Matahari terbenam. Pada saat Matahari terbenam di suatu tempat, yang ditandai dengan tepi atas piringan Matahari berada di ufuk, tidak serta-merta langit menjadi gelap. Langit masih cukup terang akibat hamburan sinar Matahari oleh atmosfer, yang akan menyulitkan pengamat untuk dapat mengesani sosok hilal yang tipis dan redup dengan modus pengamatan mata telanjang. Dengan semakin dalamnya posisi Matahari di bawah ufuk, langit …

Read More

click
tracking
Share
Share